>
>
>
>
Bicaralah yang Baik ataupun Diam

Bicaralah yang Baik ataupun Diam

in stock

RM14.00

in stock

- +
Add to WishlistAdd to Compare

ISBN: 978-967-369-557-7

Muka Surat: 136

Saiz: 5.3″ x 7.6″

Tarikh Terbit: 24 Mar 2021

“Gunakan mata dan telinga untuk melihat serta mendengar terlebih dahulu sebelum berkata-kata. Jika tidak perlu bercakap, maka lebih baik diam sahaja.” – Ibnu Qayyim Al-Jauziyah

Kita juga hendaklah berbicara sekadar yang perlu kerana banyak bercakap, khuatir sekiranya diibaratkan seperti tin yang kosong, nyaring bunyinya. Kata-kata ini bermaksud orang yang banyak bicaranya, namun tidak memberi manfaat kepada yang mendengarnya.

Sepasang mata, sepasang telinga, dan satu mulut yang dianugerahkan oleh Allah s.w.t. ini juga supaya kita lebih banyak mendengar dan melihat berbanding bercakap. Gunakan amanah Allah s.w.t. ini dengan sempurna.

Bab 01

Membentuk Peribadi yang Baik Melalui Ucapan

Makna di Sebalik Dua Mata, Dua Telinga, dan Satu Mulut

Bilakah Waktu Terbaik untuk Bercakap, dan Bilakah Diam Lebih Diutamakan?

Jangan Terburu-Buru, Bukan Super Kilat!

Pengucapan Perlu Jelas, Sistematik dan Mudah

Menjadi Pembicara yang Baik

Mulutmu Harimaumu

Boleh Membenci, Dilarang Mencaci

Pilih Kemuliaan ataupun Kehinaan?

Bagaimana Cara Bercakap Ketika Sedang Marah, Kesal dan Benci?

 

Bersikap Santun dan Lemah Lembut

Awas, Bahaya Bergosip!

Berdebat dan Membantah Secara Baik

Petua Kejayaan Bercakap di Hadapan Umum ataupun Forum

 

Bab 02

Ingin Menjadi Pembicara yang Baik? Tirulah Gaya Nabi Muhammad s.a.w. Berbicara

Meneladani Empat Sifat Nabi s.a.w.

Menggunakan Konsep REACH

Menggunakan Bahasa yang Sederhana, Ringkas, dan Padat

Memahami Audien (Orang yang Berbicara dengan Kita)

Rahsia Kejayaan Komunikasi Nabi Muhammad s.a.w.

Gaya Berbicara Cara Nabi Muhammad s.a.w.

Reviews

There are no reviews yet.

Only logged in customers who have purchased this product may leave a review.

Start typing and press Enter to search

Shopping Cart

No products in the cart.